SOUTHAMPTON KALAH TIPIS 1-2 OLEH LIVERPOOL

Gol dari Roberto Firmino dan Sadio Mane memberi Liverpool kemenangan 2-1 di Southampton meski ada ketakutan dari tuan rumah.

Performa Liverpool yang dimulai dengan buruk di pantai selatannya masih unggul setengahnya waktu berkat tendangannya melengkung Mane yang tepat sebelum turunnya minum dan juga mereka menandaikan babak keduanya yang jauh lebih baik dengan penyelesaian cerdas dari Firmino pada menit ke 71.

Tapi kiper Adrian, yang lulus tes kebugaran terlambat untuk memulai permainan punya waktu untuk melupakan ketika izinnya pulih dari Danny Ings untuk membuat akhir yang menegangkan, di mana mantan penyerang Liverpool itu melewatkan peluang emas untuk menyamakan kedudukan dari dekat jarak.

Southampton tidak memiliki apa-apa untuk ditampilkan karena upaya penuh semangat datang sebagai peluit penuh waktu, sementara Liverpool melanjutkan awal sempurna mereka dan menghindari masalah besar dari perjalanan sejauh 4.000 mil ke Istanbul untuk Piala UEFA Super cup pada hari Rabu yang lalu.

Apakah ada hasil dari perjalanan mereka ke Eropa timur pada pertengahan minggu atau tidak, Liverpool yang berada jauh di bawah yang terbaik dan juga sangat berjuang untuk mendapatkan lini yang depan mereka yang kuat ke dalam permainan ini.

Penyebab mereka tidak bisa dibantu oleh ketidakhadiran James Milner yang begitu lama untuk menerima jahitan dalam cedera kepala dan dengan seorang pria tambahan Southampton mendekati pembuka ketika sudut James Ward-Prowse disambut oleh Maya Yoshida, tetapi penyelamatan naluriah dari Adrian menjaga bola yang di luar.

Che Adams kemudian seharusnya yang membuka akun pada Saints nya dengan sundulan lain dari umpan silang Oriel Romeu tetapi mengangguk di atas mistar tanpa tanda dari jarak 12 yard.

Dengan Liverpool tidak ada dihukum karena mulai begitu lamban mereka, mereka melakukan pukulan yang sangat kejam pada stroke setengah waktu. Mane diberi ruang di tepi area penalti dari lemparan ke dalam dan melengkung di luar Angus Gunn untuk secara dramatis mengubah jalannya pada pertandingan itu.

Istirahat paruh waktu tidak akan menghentikan Liverpool mengambil keuntungan yang penuh dari momentum yang bisa diberikan oleh sebuah gol, dan secara tiba-tiba mereka melihat tim dengan kendali penuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *