Pelatih AC Milan Mendukung kritik Piatek

Pelatih AC Milan Mendukung kritik Piatek

Ayam emas Krzysztof Piatek juga tidak bisa lepas dari kritik tajam dalam badai AC Milan. Namun pelatihnya, Marco Giampaolo, tidak boleh berpikir untuk menempatkan striker itu di bangku cadangan dan secara terbuka menyatakan dukungannya.

Striker Polandia pindah pada musim panas 2018 dari Cracovia Krakow di negara asalnya ke Genoa, di mana ia membuat kesan besar dengan tiga belas gol di paruh pertama musim. Itu segera menjadi sinyal bagi AC Milan untuk membawanya ke San Siro: di paruh kedua musim lalu ia memukul sembilan kali atas nama negara adidaya yang jatuh. Namun, dia tidak bisa membantu klubnya ke peringkat teratas, dan AC Milan juga berjuang musim ini.

Setelah enam pertandingan (empat kekalahan, dua kemenangan), klub berada di posisi keenam belas yang memalukan di Serie A. Dalam pertandingan itu, klub hanya berhasil mencetak empat gol, dua di antaranya datang dari Piatek. Meskipun ia telah mengurus setengah dari produksi Rossoneri dan sejauh ini telah berpartisipasi dalam semua pertandingan liga, ada kritik terhadap sang striker. Di media Italia ada spekulasi yang cermat tentang perubahan untuk Piatek, beberapa hari sebelum AC Milan mengunjungi klub lamanya.

Pada konferensi persnya yang berwawasan ke depan, pelatih AC Milan Marco Giampaolo, yang juga berada di bawah tekanan, berunjuk rasa tepat di belakang Piatek, sehingga memaparkan masalah besar dalam pemilihannya. ‘Karena jika Krzysztof tidak bermain dan karenanya tidak mencetak gol, siapa yang akan mencetak gol? Saya? ‘, Dia bertanya kepada para jurnalis yang hadir hari Jumat. “Saya mampu mempertahankannya satu atau dua, mungkin tiga pertandingan per musim. AC Milan sama sekali tidak dalam posisi untuk tidak menyiapkan striker paling produktif, pencetak gol terbanyak.

Namun Giampaolo juga tahu bahwa sesuatu harus berubah. “Kami telah sampai pada situasi ini, jadi kami telah melakukan sesuatu yang sangat salah di suatu tempat. Tidak ada yang mengharapkan ini, tetapi itulah kenyataannya. Semua 25 pemain dalam seleksi ini harus berjuang untuk diri mereka sendiri dan untuk baju, mereka tidak harus melakukannya untuk saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *